Panduan Pengelolaan Data Dan Informasi.docx

All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
 297 views
of 7

Please download to get full document.

View again

Description
DINAS KESEHATAN ANGKATAN UDARA Lamp Kep Ka RSAU dr. M. Salamun RSAU dr. M. SALAMUN Nomor Kep/ /XII/2017 Tanggal Desember 2017 PANDUAN PENGELOLAAN DATA DAN INFORMASI DI RSAU dr. M. SALAMUN BAB I PENDAHULUAN 1. Umum. a. Rumah sakit merupak
Share
Transcript
  DINAS KESEHATAN ANGKATAN UDARA RSAU dr. M. SALAMUN PANDUAN PENGELOLAAN DATA DAN INFORMASI DI RSAU dr. M. SALAMUN BAB I PENDAHULUAN 1. Umum. a. Rumah sakit merupakan organisasi yang padat karya/profesi, padat modal dan padat teknologi serta informasi yang dihasilkan, sangat beragam. Dengan beragamnya informasi yang dihasilkan dibutuhkan pengelolaan yang serius mulai dari data yang diperoleh, diproses hingga informasi yang dihasilkan. Bagi suatu organisasi, informasi merupakan sumber daya yang berharga. Berbagai kegiatan operasional dan pengambilan keputusan tergantung dari informasi yang tersedia. Dukungan informasi yang memadai dapat mengurangi ketidakpastian dan resiko pengambilan keputusan yang salah arah. Data salah menghasilkan informasi yang salah. Informasi salah mengakibatkan perencanaan yang salah. Perencanaan salah mengakibatkan penanggulangan yang salah. Berarti data yag salah mengakibatkan pemborosan biaya, tenaga, sarana dan waktu. Oleh karena itu, harus diupayakan agar kesalahan data dapat dikurangi sekecil mungkin.   b. Rumah sakit mengumpulkan dan menganalisa kumpulan data untuk mendukung asuhan pasien dan manajemen rumah sakit. Kumpulan data memberikan gambaran/profil rumah sakit selama kurun waktu tertentu dan memungkinkan untuk membandingkan kinerja dengan rumah sakit lain. Karena itu, kumpulan data merupakan suatu bagian penting dalam kegiatan peningkatan kinerja rumah sakit. Jenis data yang dikumpulkan di rumah sakit bisa jadi  jumlahnya cukup banyak, dan pengumpulan datanya serta pengelolaannya bersifat terus menerus. c. Untuk mendapatkan kesamaan persepsi tentang pengelolaan data dan informasi dihubungkan dengan SIMRS dan SISMADAK yang ada di rumah sakit perlu disusun panduan pengelolaan data dan informasi. Diharapkan dengan diterbitkannya buku panduan ini, dapat meningkatkan ketepatan dalam pengolahan data dan informasi yang akan dijadikan dasar bagi Karumkit dalam menentukan kebijakan selanjutnya. 2. Maksud dan Tujuan. Maksud penyusunan panduan ini adalah sebagai panduan bagi petugas penanggung jawab data dalam proses pengelolaan data dan informasi di RSAU dr. M. Salamun. Dengan tujuan sebagai berikut: a. Umum.  Tujuan umum dari panduan ini adalah untuk mendukung asuhan pasien, manajemen rumah sakit, dan program mutu. b. Khusus.  Adapun tujuan khusus dari panduan ini adalah: Lamp Kep Ka RSAU dr. M. Salamun Nomor Kep/ /XII/2017 Tanggal Desember 2017  2   1) Sebagai acuan untuk staf pemberi layanan kesehatan dalam mengelola data di RSAU dr. M. Salamun. 2) Menyeragamkan cara pengelolaan data di RSAU dr. M. Salamun. 3) Memudahkan proses analisa data dan pengambilan. 3. Ruang Lingkup. Ruang lingkup panduan ini meliputi: pengumpulan data, penyimpanan data, pengelolaan data, pencarian kembali data, analisa data, pelaporan dan distribusi informasi.   4. Pengertian. Untuk menyamakan persepsi dalam memahami panduan ini maka disusun pengertian-pengertian sebagai berikut: a. Data. Data adalah angka dan fakta kejadian berupa keterangan dan tanda-tanda yang secara relatif belum bermakna bagi rumah sakit. b. Informasi. Informasi adalah data yang telah diolah atau diproses menjadi bentuk yang mengandung nilai dan makna yang berguna untuk meningkatkan pengetahuan dalam mendukung pembangunan kesehatan. c. Pengelolaan Data dan Informasi di Rumah Sakit. Yang dimaksud dengan Pengelolaan Data dan Informasi di Rumah Sakit adalah proses penatalaksanaan mulai dari identifikasi data, pengumpulan data, penyimpanan data, analisa data menjadi informasi, pelaporan serta distribusi informasi. BAB II TATA LAKSANA PENGELOLAAN DATA 5. Umum.  Panduan ini meliputi pengelolaan data baik untuk internal rumah sakit maupun eksternal rumah sakit. Jenis data yang dibutuhkan mencakup hal berikut: a. Untuk mendukung proses asuhan dibutuhkan data rekam medik pasien dan data capaian mutu pelayanan (indikator area pelayanan) b. Untuk mendukung proses manajerial dibutuhkan data analisa pasien, data indikator area klinis, manajemen dan sasaran keselamatan pasien, serta data SDM, sarana, dan keuangan. c. Untuk mendukung proses mutu pelayanan dibutuhkan data capaian indikator mutu rumah sakit, termasuk manajemen risiko, manajemen sarana, program pencegahan infeksi. d. Untuk keperluan pihak diluar rumah sakit seperti Dinas Kesehatan, Kementerian Kesehatan, BPJS atau asuransi lainnya. Khusus untuk penggunaan data terkait pihak luar, berlaku dua arah yaitu rumah sakit menggunakan data dari pihak luar dan rumah sakit bisa juga berkontribusi ke pihak luar berupa memberikan data yang dibutuhkan.  3   Proses pengelolaan data di RSAU dr. M. Salamun meliputi penetapan data dan informasi yang diperlukan secara reguler, pengumpulan data, penggunaan data dan atau hasil analisanya, serta diseminasi atau penyajian data dan pelaporan. 6. Pengumpulan dan penyimpanan data. Pengumpulan data merupakan kegiatan pengumpulan data dari sumber data.   Penyimpanan data merupakan kegiatan penyimpanan data yang ada di puskesmas baik secara manual maupun elektronik.   Langkah-langkah yang dilakukan dalam pengumpulan dan penyimpanan data adalah sebagai berikut:  a. Petugas mengidentifikasi kebutuhan data. b. Petugas menentukan sumber data. c. Petugas meminta data. d. Petugas mengingatkan kepada sumber data untuk mengumpulkan data tepat waktu setiap tanggal 7 bulan berikutnya untuk data yang bersifat rutin. e. Petugas menerima data dari sumber data. f. Petugas melakukan pengecekan kelengkapan data. g. Petugas mengembalikan data kepada sumber data untuk data yang belum lengkap. h. Petugas mencatat data yang diterima kedalam register data untuk data telah lengkap. i. Petugas memberikan nomor/kode pada data sesuai dengan nomor register.  j.  Petugas menyimpan data ke dalam file sesuai jenis data dan urutannya.  7. Pengelolaan.  Dalam pengelolaannya, data dibagi menjadi dua kategori yaitu data internal dan data eksternal. a. Data Internal. Pengelolaan data internal meliputi: 1. Penetapan data yang dibutuhkan. RSAU dr. M. Salamun menetapkan beberapa jenis data yang dibutuhkan untuk mendukung. 2. Pengumpulan dan Analisa Data. Data dikumpulkan melalui beberapa mekanisme sebagai berikut: a) Data terkait pasien dan pelayanannya dicatat dan dihimpun dalam berkas rekam medis, baik berbasis data elektronik maupun fisik RSAU dr. M. Salamun. b) Data terkait manajemen dihimpun dari laporan rekam medik, capaian indikator mutu, laporan sarana, laporan sdm da laporan keuangan.  4   c) Data terkait program mutu dihimpun dari laporan rekam medik, capaian indikator mutu dan laporan insiden 3. Penyajian Data. Yang dimaksud penyajian data adalah penyajian hasil analisa data baik berupa grafik maupun tabel data. Data yang disajikan dimaksudkan agar dapat ditelaah dan dikaji untuk membantu pengambilan keputusan baik terkait asuhan pasien, manajerial maupun program mutu. Data-data disajikan dalam bentuk sebagai berikut: a) Laporan pelayanan disajikan sebagai laporan rekam medik, termasuk data kunjungan, data populasi pasien, indikator rawat inap serta KLPCM (ketidaklengkapan pengisian catatan medis). b) Laporan manajemen disajikan sebagai laporan kunjungan, laporan kinerja unit/instalasi, laporan keuangan, dan laporan capaian indikator mutu. c) Laporan mutu disajikan sesuai data Indikator Area Klinis, Indikator Area Manajemen, Indikator Sasaran Keselamatan Pasien, dan Indikator Mutu Unit 4. Penyebaran/Diseminasi Data. Penyebaran data ditentukan sebagai berikut: a) Data pasien dalam rekam medik hanya bisa diakses oleh Profesional Pemberi Asuhan (dokter/dokter gigi, perawat, bidan, gizi, dan petugas yang telah disumpah untuk menjaga kerahasiaan data pasien). Data rekam medik dapat diakses oleh pasien atau pihak yang berwenang sesuai ketentuan tentang kerahasiaan data pasien. Data rekam medik juga dapat dijadikan data dalam penyusunan Clinical Pathways  untuk meningkatkan mutu pelayanan. b) Laporan pelayanan diberikan dari masing-masing instalasi/bagian/unit ke pimpinan rumah sakit untuk selanjutnya dilaporkan kepada Dinas Kesehatan Angkatan Udara/Dinkes Kota dan hanya bisa diakses oleh Manajemen RSAU dr. M. Salamun. Namun dalam keperluan tertentu seperti presentasi atau menampilkan profil RSAU dr. M. Salamun data tersebut dapat ditampilkan c) Data mutu dikumpulkan oleh tim mutu dan dilaporkan kepada Pimpinan. Data ini dapat ditampilkan kepada publik dalam bentuk data analisa baik tabel maupun grafik. b. Data Eksternal. Melalui partisipasi dalam kinerja data base eksternal, rumah sakit dapat membandingkan kinerjanya dengan rumah sakit yang sejenis, baik lokal, secara nasional maupun internasional. Pembandingan kinerja adalah suatu alat yang efektif untuk mengidentifikasi peluang guna peningkatan dan pendokumentasian tingkat kinerja rumah sakit. Jaringan pelayanan kesehatan dan mereka yang berbelanja atau membayar untuk pelayanan kesehatan memerlukan informasi demikian. Data base eksternal variasinya sangat luas, dari data base asuransi hingga yang dikelola perhimpunan
Related Search
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks