ETT

|
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
 4 views
of 5

Please download to get full document.

View again

Description
BAB I  PENDAHULUAN  1.1 Latar Belakang   Untuk  melakukan  pembedahan  diperlukan  tindakan  anestesi  yang  dapat  berupa anestesi umum atau regional. Masing‐masing teknik anestesi ini mempunyai  keuntungan  dan  kerugian  .  Salah  satu  komplikasi  setelah  operasi  khususnya  yang  menggunakan  intubasi  endotrakeal  adalah  dijumpainya  nyeri  tenggorokan.  Nyeri  tenggorokan  merupakan  komplikasi  yang  sering  dijumpai  pada  pasien  dengan  anestesi  umum  yang  menggunakan  intubasi   
Share
Transcript
  1   BAB   I   PENDAHULUAN   1.1   Latar   Belakang   Untuk   melakukan   pembedahan   diperlukan   tindakan   anestesi   yang   dapat   berupa   anestesi   umum   atau   regional.   Masing ‐ masing   teknik   anestesi   ini   mempunyai   keuntungan   dan   kerugian   .   Salah   satu   komplikasi   setelah   operasi   khususnya   yang   menggunakan   intubasi   endotrakeal   adalah   dijumpainya   nyeri   tenggorokan.   Nyeri   tenggorokan   merupakan   komplikasi   yang   sering   dijumpai   pada   pasien   dengan   anestesi   umum   yang   menggunakan   intubasi   endotrakeal   yang   sulit   dikontrol   walaupun   nyeri   pembedahan   dikontrol   dengan   baik   menggunakan   analgesia   sistemik   .   Dilaporkan   angka   kejadian   nyeri   tenggorokan   setelah   operasi   mencapai   lebih   dari   90   %.   Faktor ‐ faktor   yang   memicu   terjadinya   nyeri   tenggorokan   setelah   operasi   antara   lain   trauma   mukosa   laring   akibat   laringoscopi,   pemasangan   pipa   lambung,   suctioning ,   bentuk   cuff    Endotrakeal    Tube   (ETT),   tekanan   pada   perfusi   kapiler   mukosa   laring   dan   kontak   antara   ETT   dengan   pita   suara   atau   dinding   posterior   faring.   Telah   banyak   dilakukan   penelitian   untuk   mengurangi   terjadinya   komplikasi   dari   anestesi   umum,   salah   satunya   adalah   mengurangi   insiden   nyeri   tenggorokan   pasca   anestesi   umum   dengan   teknik   intubasi. 1   Para   peneliti   melaporkan   bahwa   faktor   penyebab   nyeri   tenggorokan   setelah   intubasi   dapat   disebabkan   oleh   berbagai   faktor   antara   lain,   luas   cuff    endotrakeal   yang   kontak   dengan   trakea,   ukuran   pipa   endotrakeal,   penggunaan   lubrikasi,   tekanan   cuff    endotrakeal,   trauma   intubasi   dan   ekstubasi,   lamanya   intubasi,usia   dan    jenis   kelamin.   Insiden   komplikasi   ini   bervariasi   antara   11    –   100   %   .   Variasi   insiden   dari   beberapa   penelitian   antara   lain,   Siji   Thomas   dan   Suhara   Beevi   melaporkan   insiden   nyeri   tenggorokan   setelah   operasi   mencapai   90   %.   Chakip   M   dkk   Universitas Sumatera Utara  2   melaporkan   insiden   nyeri   tenggorokan   21    –   65   %.   Hassan   Ali   dkk   melaporkan   insiden   nyeri   tenggorokan   15    –   94   %   yang   berpotensi   menyebabkan   komplikasi   terhadap   hipertensi,   disritmia    jantung,   perdarahan   paska   bedah,   bronkospasme,   dan   peningkatan   tekanan   intra   okuler   dan   intra   kranial.   K   Hara   dan   K   Maruyama   mendapatkan   insiden   nyeri   tenggorokan   30,6   %   pada   hari   operasi   dan   11,1   %   pada   hari   setelah   operasi.   Hingis   dkk   menemukan   insiden   nyeri   tenggorokan   setelah   pembedahan   ambulatory    dengan   menggunakan   intubasi   endotrakeal   sebanyak   45,4   %.   Thomas   Mencke   dkk   melaporkan   intubasi   dengan   menggunakan   succinylcholin   terdapat   insiden   nyeri   tenggorokan   29   dari   74   pasien   sedangkan   yang   menggunakan   rocuronium   21   dari   76   pasien   yang   diobservasi   di   Post     Anesthesia   Care   Unit    (PACU).   K.   Maruyama   dkk   mendapatkan   insiden   nyeri   tenggorokan   50   %   dan   55   %   untuk   suara   serak   sesaat   setelah   selesai   pembedahan. 1 ‐ 5,8,12,22,44   Beberapa   cara   telah   dilakukan   untuk   mengatasi   nyeri   tenggorokan   dan   suara   serak   setelah   operasi   diantaranya   pemberian   obat ‐ obat   pencegahan   yang   diberikan   sebelum   intubasi,   pemakaian   lubrikasi   pada   pipa   endotrakeal,   pemakaian   anestesi   lokal   spray    dan   menggunakan   anestesi   lokal   untuk   pengisian   cuff    pipa   endotrakeal   dan   inhalasi   steroid.   Sang   Hyun   dkk   menyatakan   dalam   artikel   penelitiannya   bahwa   dexamethason   0,2   mg/kgBB   I.V   signifikan   menurunkan   insiden   nyeri   tenggorokan   dan   suara   serak   setelah   operasi.   Siji   Thomas   dan   Suhara   Beevi   menyatakan   penggunaan   dexamethason   8   mg   i.v   preoperasi   menurunkan   insiden   nyeri   tenggorokan   pada   pasien   setelah   operasi   menggunakan   anestesi   umum   dengan   intubasi   endotrakeal.   Sun   young   Park   dalam   menyatakan   dalam   penelitiannya   menyimpulkan   dexamethason   10   mg   intravena   lebih   efektif    menurunkan   nyeri   tenggorokan   setelah   operasi   apabila   digunakan   sebelum   intubasi   dibandingkan   setelah   intubasi.   P.A   Sumathi   dkk   menyatakan   dalam   kesimpulan   penelitiannya   bahwa   penggunaan   betamethason    jelly   pada   pipa   endotrakeal   dapat   menurunkan   Universitas Sumatera Utara  3   insiden   nyeri   tenggorokan   setelah   operasi.   Chakip   M.   Ayoub   dkk   menggunakan   betamethason   0,05   %   yang   setara   dengan   3   mg   prednisolon   sebagai   lubrikasi   pipa   endotrakeal   dibandingkan   dengan   water    soluble   gel. 1,2,6,7,9,43   Hasan   Ali   Soltani   dan   Omid   Aghadavoudi   dalam   penelitiannya   menyatakan   penggunaan   lidokain   untuk   intracuff    atau   lidokain   1,5   mg/kgBB   I.V   pada   akhir   pembedahan   menurunkan   frekuensi   nyeri   tenggorokan   dan   suara   serak   setelah   operasi.   Azim   Honarmand   dan   Mohammadreza   Safavi   membandingkan   lidokain   1   mg/kgBB   I.V,   lidokain   1,5   mg/kgBB   I.V,   beclomethason   inhaler   50   ug   dan   normal   salin   intra   vena.   Ali   NP   dkk   membandingkan   lidokain   2%,   air   dan   udara   untuk   mengisi   cuff    ETT.   P.   Herlevsen   dkk   membandingkan   lidokain   spray    dengan   plasebo   dan   hasilnya   adalah   tidak   ada   perbedaan   bermakna   antara   kedua   kelompok.   Dari   beberapa   penelitian   tersebut,   lidokain   yang   digunakan   secara   intravena   maupun   sebagai   bahan   pengisi   cuff    ETT   dapat   menurunkan   insiden   nyeri   tenggorokan   dan   suara   serak,   namun   bila   dengan   cara   spray   lidokain   tidak   efektif    bila   dibandingkan   dengan   lidokain   intravena.   Walaupun   nyeri   tenggorokan   setelah   operasi   dengan   intubasi   endotrakeal   dapat   hilang   dengan   spontan   tanpa   pengobatan,   penanganan   pencegahan   untuk   menurunkan   frekuensinya   masih   direkomendasikan   untuk   meningkatkan   kualitas   pasien   setelah   operasi. 3,10,11,14,44   Dari   penelitian ‐ penelitian   sebelumnya,   dikatakan   bahwa   dexamethason   dan   lidokain   efektif    mencegah   nyeri   tenggorokan   setelah   intubasi   endotrakeal,   namun   belum   ada   penelitian   yang   membandingkan   kedua   obat   tersebut   untuk   mengetahui   obat   yang   lebih   efektif.   Oleh   karena   itu   kami   memandang   perlu   dilakukan   penelitian   membandingkan   antara   dexamethason   dan   lidokain   agar   dapat   diketahui   obat   yang   lebih   efektif.   Universitas Sumatera Utara  4   1.2.   Rumusan   Masalah   Berdasarkan   uraian   singkat   dalam   latar   belakang   masalah   diatas,   dapat   dirumuskan   pertanyaan   atau   masalah   sebagai   berikut   :   Apakah   Dexamethason   0,2   mg/kgBB/   I.V   lebih   efektif    dibandingkan   dengan   Lidokain   1,5   mg/kgBB/I.V   dalam   hal   mencegah   nyeri   tenggorokan   setelah   intubasi   endotrakeal   pada   anestesi   umum.   1.3.   Hipotesis   Dexamethason   0,2   mg/kgBB/   I.V   lebih   efektif    dibandingkan   dengan   Lidokain   1,5   mg/kgBB/I.V   dalam   hal   mencegah   nyeri   tenggorokan   setelah   intubasi   endotrakeal   pada   anestesi   umum.   1.4.   Tujuan   penelitian   1.4.1.   Tujuan   umum   Mendapatkan   alternatif    obat   yang   lebih   efektif    untuk   mencegah   nyeri   tenggorokan   setelah   intubasi   endotrakeal   pada   anestesi   umum.   1.4.2.   Tujuan   khusus   1.   Mengetahui   perbandingan   efektifitas   dexamethason   0,2   mg/kgBB   I.V   dengan   lidokain   1,5   mg/kgBB   I.V   dalam   menurunkan   angka   kejadian   nyeri   tenggorokan   setelah   intubasi   endotrakeal   pada   anestesi   umum.   2.   Mengetahui   angka   kejadian   nyeri   tenggorokan   setelah   intubasi   endotrakeal   pada   anestesi   umum   dengan   menggunakan   dexamethason   0,2   mg/kgBB   I.V.   3.   Mengetahui   angka   kejadian   nyeri   tenggorokan   setelah   intubasi   endotrakeal   pada   anestesi   umum   dengan   menggunakan   lidokain   1,5   mg/kgBB   I.V.   Universitas Sumatera Utara
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks